Download this Blogger Template by Clicking Here!

Ad 468 X 60

February 19, 2012

Widgets

Teknik Mendapatkan Umpan balik

A.    Pengertian Umpan Balik
Umpan balik  adalah pemberian informasi yang diperoleh dari tes atau alat ukur lainya kepada siswa untuk memperbaiki atau meningkatkan pencapaian atau hasil belajar.[1]
Umpan balik hanya dapat berfungsi memperbaikibelajar siswa dalam kondisi tertentu saja. Hanya menyajikan tes dan memberikan serta menyampaikan skor kepada siswa tidak terlalu mempengaruhi penampilan siswa. Umpan balik dapat bermanfaat apabila guru bersama siswa menelaah kembali jawaban-jawaban tes, baik yang dijawab benar maupun salah, dan siswa diberikan kesempatan untuk memberikan jawaban yang salah itu.
Kondisi atau keadaan siswa maupun situasi pengajaran menentukan keberhasilan usaha pemberian umpan balik terhadap belajar siswa. Berikut ini beberapa ketentuan umpan balik, diantaranya:
1.    Umpan balik tidak mempermudah belajar jika:
a.       Siswa sudah mengetahui jawaban yang benar sebelum memberikan jawaban atas soal itu, misalnya “nyontek” jawaban yang benar dari temanya tanpa mengolah soal itu dalam pemikiranya sendiri.
b.      Bahan yang hendak dipelajari terlalu sukar dimengerti oleh siswa sehingga siswa umumnya menebak jawaban soal-soal yang diberikan.
2.    Umpan balik membantu dan mempermudah belajar apabila dipenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
a.       Mengkonfirmasi jawaban-jawaban benar yang diberikan siswa, dan menyampaikan kepadanya seberapa jauh dia mengerti materi belajar yang disajikan.
b.      Mengidentifikasikan kesalahan serta memperbaikinya atau menyuruh siswa memperbaiki sendiri.[2]
Umpan balik mempunyai peranan yang penting, baik bagi guru maupun bagi siswa. Melalui umpan balik seorang siswa dapat mengetahui sejauhmana bahan yang telah diajarkan dapat dikuasainya, dengan umpan balik siswa dapat mengoreksi kemampuan diri sendiri, atau dengan kata lain sebagai sarana koreksi terhadap kemajuan belajar siswa itu sendiri. Sedangkan bagi guru,dengan umpan balik ia dapat mengetahui sejauhmana materi yang diajarkan telah dikuasai oleh siswa.[3]
Pentingnya umpan balik dalam pembelajaran dikelas berguna untuk membantu siswa belajar siswa secara kelompok (klasikal) maupun perorangan mengenai kemampuan bagaimana mengoperasikan sesuatu dan dapat mengetahui kemampuan individualnya, sehingga dapat disimpulkan bahwa umpan balik dapat melatih atau memberikan suatu keahlian atau ketrampilan.
Dengan demikian, dalam usaha meningkatkan kualitas pendidikan, pemberian umpan balik sangat diperlukan. Terlebih jika ditinjau dari  penerapan konsep belajar tuntas (mastery learning) yang menghendaki semua siswa dapat mencapai tujuan yang dirumuskan secara benar dan maksimal.[4]

B.     Tujuan Umpan Balik.
Pengajar perlu mengetahui sejauhmana bahan yang telah dijelaskan dapat dimengerti oleh murid, karena dari sinilah tergantung apakah ia dapat melanjutkan pelajaran atau kuliahnya dengan bahan berikutnya. Bilamana murid belum mengerti bagian-bagian tertentu, pengajar harus mengulang lagi pembahasanya. Pada umumnya murid juga tidak tahu sejauhmana bahan yang diterangkan dapat mereka pahami.
Umpan balik disini bertujuan untuk mencari informasi sampai dimana murid mengerti bahan yang telah dibahas. Selain itu murid atau mahasiswa juga diberikan kesempatan untuk memeriksa sampai dimana mereka mengerti bahan tersebut,sehingga merka dapat melengkapi pengertian-penertian yang belum lenkap.[5]
Pada umumnya pengajar kurang memerlukan perlunya mengadakan umpan balik, sehingga ia tidak tahu efek dari pengajaran yang ia berikan. Baru setelah seluruh kursus atau seluruh rangkaian pelajaran selesai diberikan. Terlihat pada waktu ujian bahwa murid belum mengerti secara baik bahan yang diajarkan. Dan itu berarti suatu keterlambatan. Sebaliknya, jika pengajar menyadari pentingnya umpan balik, maka pengajaran yang ia berikan akan menjadi lebih efektif.
Jam pelajaran atau jam kuliah selanjutnya tidak mungkin diberikan kalau pengajar tidak tahu secara pasti hasil pelajaran sebelumnya, pengajar dapat mengetahui hasil pelajaran sebelumnya dengan cara:
1.        Lewat kesan yang diperoleh selama jam pelajaran itu sendiri.
2.        Lewat informasi sederhana dari pihak murid melalui pertanyaan-pertanyaan lisan yang diajukan oleh pengajar selama atau setelah jam pelajaran.
3.        Lewat informasi tertulis dari pihak murid yang diperoleh melalui ujian singkat.
4.        Mempelajari hasil tentamen atau ujian yang diadakan pada akhir kursus (disini murid dinilai).[6]

Tiga hal yang pertama berhubungan dengan umpan balik yang dilakukan terhadap tiap jam pelajaran atau jam kuliah, hal itu disebut sebagai umpan balik pelajaran atau kuliyah, sedangkan hal keempat berhubungan dengan evaluasi pada akhir kursus dan disebut penilaian kursus.
Menurut Kardi dan Nur, untuk memberikan umpan balik yang efektif kepada siswa yang jumlahnya banyak, dapat digunakan beberapa pedoman yang patut dipertimbangkan, sebagai berikut:
  1. Memberikan umpan balik sesegera mungkin setelah latihan, hal ini tidak berarti umpan balik perlu diberikan kepada siswa dengan seketika, namun umpan balik seharusnya diberikan segera setelah latihan sehingga siswa dapat mengingat dengan jelas kinerja mereka sendiri.
  2. Mengupayakan agar umpan balik jelas dan spesifik mungkin agar dapat membantu siswa. Misal “tiga kata tertulis salah pada makalah anda: efektif, positif, dan vertikal”, bukan “terlalu banyak kata yang salah ketik.”
  3. Umpan balik ditujukan langsung kepada tingkah laku dan bukan pada maksud yang tersirat dalam tingkah laku tersebut. Misal, “saya tidak dapat membaca tulisan anda, karena jarak antara baris yang satu dengan yang lain tertelu rapat”, dan bukan “tulisan tidak rapi dan kurang jelas”.
  4. Menjaga umpan balik sesuai dengan tingkat perkembangan siswa. Umpan balik harus diberikan secara hati-hati agar berguna. Kadang-kadang, siswa diberi umpan balik terlalu besar atau umpan balik terlalu rumit bagi siswa untuk menanganinya.
  5. Memberikan pujian dan umpan balik pada kinerja yang benar. Tentunya setiap siswa lebih menyukai umpan balil yang positif dari pada negatif. Pada umumnya pujian akan diterima sedangkan umpan balik negatif relatif mungkin ditolak.
  6. Apabila memberi umpan balik negatif, tunjukkan bagaimana melakukannya dengan benar. Apabila mengetahui bahwa sesuatu telah dilakukan salah umpan balik negatif harus selalu disertai dengan demonstrasi yang benar oleh guru.
  7. Membantu siswa memusatkan perhatiannya pada proses dan bukan pada hasil. Merupakan tanggung jawab guru agar siswa memusatkan perhatiannya pada proses atau teknik tertentu. Siswa perlu disadarkan, bahwa teknik yang salah dapat saja memberikan hasil tapi hasil tersebut akan menjadi penghambat untuk perkembangannya lebih lanjut.
  8. Mengjarai siswa cara memberi umpan balik kepada dirinya sendiri, dan bagaimana menilai keberhasilan kinerjanya sendiri. Belajar bagaimana menilai keberhasilan sendiri dan memberikan umpan balik kepada dirinya sendiri merupakan hal penting yang perlu dipelajari oleh siswa.[7]

C.    Fungsi Umpan Balik
Umpan balik mempunyai tiga fungsi utama, diantaranya:
1.      Fungsi Informasional
Tes sebagai alat penilaian pencapaian atau hasil belajar siswa diperiksa menurut kriteria tertentu yang telah ditetapkan terlebih dahulu. Hasil tes itu, dengan demikian memberikan informasi tentang sejauh mana siswa telah menguasai materi yang diterimanya dalam proses atau kegiatan belajar mengajar. Berdasarkan informasi ini dapat diupayakan umpan balik berupa pengayaan atau perbaikan.[8]
Informasi yang diberikan dalam umpan balik dibedakan atas lima tingkat, yakni:
a.       Tidak ada umpan balik.
b.      Umpan balik berupa keterangan mengenai salah atau benar jawaban yang diberikan siswa (knowledge of result (KR))
c.       KCR + Penjelasan
d.      KCR + Pengajaran tambahan[9]
2.      Fungsi Motivasional
Dengan pemberian umpan balik, tes juga berfungsi sebagai motivator bagi para siswa untuk belajar. Sayagnya ada guru yang memanfaatkan hasil tes lebih sebagai senjata untuk menghukum siswa dari pada sebagai kekuatan konstruktif untuk membina dan mengembangkan siswa. Guru-guru berpikir dan berharap bahwa dengan menggunakan tes sebagai ancaman, mereka dapat meningkatkan kesungguhan belajar pada siswa. Untuk itu sering mereka sajikan tes dadakan yang dianggap dapat memotivasi siswa untuk belajar, sehingga selalu siap menerima tes dadakan semacam itu. Orang tua siswa pun sering memandang tes sebagai kriteria keberhasilan anaknya di sekolah.[10]
Dalam kaitan dengan fungsi motivasi ini dipertanyakan manfaat penyampaian hasil belajar secara umum sebagai upaya umpan balik, misalnya melalui papan pengumuman. Pengumuman hasil evaluasi melalui papan pengumuman ini mempunyai dampak positif maupun negatif. Agar dapat diperoleh dampak positif, situasi yang memungkinkan keterbukaan siswa menerima cara umpan balik melalui papan pengumuman (public posting). Buis menekankan perlunya menciptakan situasi yang memungkinkan siswa terbuka untuk menerima umpan balik yang negatif. Upaya mencaptakan situasi tersebut antara lain:
1.      Diupayakan kaitan yang jelas antara prosedur penyajian umpan balik dengan akibat-akibatnya
2.      Mengupayakan agar siswa tetap merasa terlindung meskipun umpan balik yang diberikan itu bersifat negatif.
3.      Menjaga kerahasiaan pribadi (privacy) siswa yang menerima umpan balik.[11]
3.      Fungsi Komunikasional
Pemberian umpan balik merupakan upaya komunikasi antara siswa dan guru. Guru menyampaikan evaluasi kepada siswa, dan bersama siswa membicarakan upaya peningkatan atau perbaikan. Dengan demikian, melalui umpan balik siswa mengetahui letak kelemahannya, dan sendiri atau bersama guru bereaksi terhadap hasil tersebut.[12]
Kelanjutan umpan balik adalah upaya peningkatan atau perbaikan belajar siswa. Siswa yang sudah memperoleh nilai yang baik dalam evaluasi diharapkan dapat berusaha (sendiri/bersama guru) meningkatkan pengetahuannya mengenai materi yang dievaluasi. Upaya tersebut dikenal dengan istilah pengayaan (enrichment). Sebaliknya, siswa yang memperoleh nilai kurang atau tidak baik diharapkan dapat berusaha (sendiri/bersama guru) memperbaiki belajarnya untuk dapat meningkatkan pengetahuannya mengenai materi yang dievaluasi. Upaya tersebut dinamakan istilah perbaikan (remidial/improvment).

D.    Teknik Apersepsi Anak Didik
Sebagai orang yang menginginkan keberhasilan dalam mengajar, guru selalu mempertahankan agar umpan balik selalu berlangsung dalam diri anak didik. Umpan balik itu tidak hanya dalam bentuk fisik, tetapi juga dalam bentuk mental yang selalu berproses untuk menyerap bahan pelajaran yang diberikan oleh guru.
Untuk mendapatkan  umpan balik dari anak didik diperlukan beberapa teknik yang sesuai dan tepat dengan diri setiap anak didik sebagai mahluk individual. Ada beberapa teknik untuk mendapatkan umpan balik dari anak didik, diantaranya:
1.      Memancing Apersepsi Anak Didik
Anak didik adalah makhluk individual, setiap anak didik mempunyai kepribadian dengan ciri-ciri yang khas sesuai dengan perkembangan dan pertumbuhannya yang dipengaruhi oleh lingkungan di mana ia tinggal. Oleh sebab itu, sebagai makhluk individual anak didik harus hidup berdampingan dengan semua orang dalam lingkup kehidupan sosial di masyarakat.
Kehidupan sosial di masyarakat tidak terlalu sama, tapi ada juga perbedaannya. Sikap, perilaku dan pandangan hidup anak dipengaruhi oleh lingkungan yang membentuknya. Pengetahuan yang anak miliki sesuai dengan apa yang ia dapati dari lingkungan sebelum masuk sekolah. Anak didik yang hidup di kota tentu kehidupannya sangat berlainan dengan anak didik yang hidup di desa. Dengan perbedaan ini pula akan melahirkan karakteristik yang berbeda. Hal itu pula yang menyebabkan perbedaan latar belakang kehidupan sosial anak.
Latar belakang kehidupan sosial anal penting untuk diketahui oleh guru. Sebab dengan mengetahui dari mana anak berasal, dapat membantu guru untuk memahami jiwa anak. Pengalaman yang dimiliki anak adalah hal yang sangat membantu untuk memancing perhatian anak.
Dalam mengajar, pada saat yang tepat, guru dapat memanfaatkan hal-hal yang menjadi kesenangan anak untuk diselipkan dalam melengkapi isi dari bahan pelajaran yang disampaikan pendekatan realisasi ini dirasakan kempuhannya untuk memudahkan pemahaman anak didik terhadap bahan ajar yang disajikan. Anak mudah menyerap bahan yang bersetuhan dengan apersepsinya.
Pengalaman anak mengenai bahan pelajaran yang telah diberikan merupakan bahan apersepsi yang dipunyai oleh anak. Pertama kali anak menerima bahan pelajaran dari guru dalam suatu pertemuan, merupakan pengalaman pertama anak untuk menerima sesuatu yang baru; dan hal itu tetap menjadi milik anak. Pertemuan berikutnya, pengetahuan anak tersebut dapat dimanfaatkan untuk memancing perhatian anak terhadap bahan pelajaran yang akan diberikan, sehingga anak terpancing untuk memperhatikan penjelasan guru. Dengan demikian, usaha guru menghubungkan pengetahuan yang telah dimiliki anak didik dengan pengetahuan yang masih relevan yang akan diberikan, merupakan teknik untuk mendapatkan umpan balik dari anak didik dalam pengajaran.
Bahan apersepsi sangat membantu anak didik dalam usaha mengolah kesan-kesan dari bahan pelajran yang diberikan oleh guru. Akhirnya, pengetahuan guru mengenai apersepsi dapat memancing aktivitas belajar anak didik secara optimal.[13]
2.      Memanfaatkan Teknik Alat Bantu yang Akseptabel
Bahan pelajaran adalah isi yang disampaikan oleh guru dalam proses belajar mengajar. Alat ini berfungsii untuk melengkapi kekurangan guru yang memiliki keterbatasan kemampuan dalam menjelaskan bahan ajar yang disebabkan karateristik materi, kebiasaan guru dan cara belajar anak didik.[14]
Walaupun begitu, seorang guru yang pandai bermain kata dan kalimat pun terkadang menemukan kesulitan untuk menanamkan pengertian atas bahan pelajaran yang diberikan kepada anak didik. Bahan pelajaran yang rumit dan kompleks cukup sukar untuk digambarkan melalui kata-kata dan kalimat. Daya serap anak didik terhadap kalimat yang guru sampaikan relatif kecil, karena anak didik hanya dapat menggunakan indra pendengarannya (audio), bukan penglihatannya (visual). Selain itu, juga karena penguasaan bahasa anak relatif belum banyak.
Guru menyadari kelamahan dirinya untuk menjelaskan isi dari bahan pelajaran yang disampaikan sebaiknya memanfaatkan alat bantu untuk membantu memperjelas isi bahan. Fakta, konsep atau prinsip yang kurang dapat dijelaskan lewat kata-kata atau kalimat dapat diwakilkan kepada alat bantu untuk memperjelaskannya. Penjelasan yang guru berikan ditambah dengan menghadirkan alat bantu lebih mendukung untuk menguraikan fakta, konsep atau prinsip.
Kalau sampai kehadiran alat bantu yang lebih menarik anak didik daripada pelajaran yang akan diberikan, maka guru sebaiknya berusaha mengalihkan perhatian anak didik ke bahan pelajaran yang akan dijelaskan dengan memanfaatkan alat bantu itu. Di sini alat bantu dijadikan sebagai taktik untuk meningkatkan konsentrasi anak didik terhadap bahan pelajaran yang disampaikan, bukan sebagai tujuan bagaimana alat bantu itu dibuat. Tujuan belajar anak didik bukan untuk mengetahui bagaimana guru membuatnya, melainkan bagaimana anak didik dapat menguasai bahan pelajaran dengan tuntas.[15]


3.      Memilih Bentuk Motivasi yang Akurat
Proses belajar mengajar adalah suatu proses yang dengan sengaja diciptakan untuk kepentingan anak didik. Agar anak didik senang dan bergairah. Guru harus berusaha menyediakan lingkungan belajar yang kondusif dengan memanfaatkan semua potensi kelas yang ada. Keinginan ini selalu ada pada setiap guru, hanya saja tidak semua keinginan dapat terkabul semuanya karena berbagai faktor penyebabnya, diantaranya adalah masalah motivasi.
Motivasi merupakan faktor yang mempunyai arti penting bagi seorang anak didik. Apalah artinya anak didik ke sekolah tanpa motivasi untuk belajar.
Ada beberapa bentuk motivasi yang guru gunakan guna mempertahankan minat anak didik terhadap bahan pelajaran yang diberikan. Bentuk-bentuk yang dimaksud adalah sebagai berikut:
a.       Memberi angka
e.       Memberi tugas
b.      Hadiah
f.       Memberi ulangan
c.       Pujian
g.      Mengetahui hasil
d.      Gerakan tubuh
h.      hukuman[16]


4.      Mengunakan metode
Metode adalah strategi yang tidak bisa ditinggalkan dalam proses belajar mengajar. Setiap kali mengajar guru pasti menggunakan metode-metode yang digunakan harus sesuai dengan tujuan pembelajaran.
Setiap tujuan yang dirumuskan menghendaki penggunaan metode yang sesuai. Untuk mencapai satu tujuan tidak mesti menggunakan satu metode, tetapi bisa juga menggunakan lebih dari satu metode.
Penggunaan metode belajar yang bervariasi dapat menggairahkan belajar anak didik. Pada suatu kondisi tertentu anak didik merasa bosan dengan metode ceramah, disebabkan mereka harus dengan setia dan tenang mendengarkan penjelasan guru tentang suatu masalah. Kegiatan pengajaran seperti itu perlu guru alihkan dengan suasana yang lain, yaitu menggunakan metode diskusi, tanya jawab atau metode penugasa, baik kelompok atau individual, sehingga kebosanan itu dapat terobati dan berubah menjadi suasana kegiatan pengajaran yang jauh dari kelesuan.
Penggunaan metode yang bervariasi dapat dijembatani dengan gaya-gaya belajar anak didik dalam menyerap bahan pelajaran. Umpan balik dari anak didik akan bangkit sejalan dengan penggunaan metode mengajar yang sesuai dengan kondisi psikologis anak didik. Maka penting memahami kondisi psikologis anak didik sebelum menggunakan metode mengajar guna mendapatkan umpan balik optimal dari setiap anak didik.[17]


PENUTUP

Umpan balik adalah pemberian informasi yang diperoleh dari tes atau alat ukur lainnya kepada siswa untuk memperbaiki atau meningkatkan pencapaian atau hasil belajar.
Umpan balik bertujuan untuk mencari informasi sampai di mana murid mengerti bahan yang telah dibahas. Selain itu murid atau mahasiswa juga diberikan kesempatan untuk memeriksa sampai di mana mereka mengerti bahan tersebut.
Umpan balik memiliki tiga fungsi, yaitu:
1.      Fungsi informasional
2.      Fungsi motivasional
3.      Fungsi komunikasional
Teknik mendapatkan umpan balik ada empat, yaitu:
1.      Memancing apersepsi anak didik
2.      Memanfaatkan teknik alat bantu yang akseptabel
3.      Memilih bentuk motivasi yang akurat, diantaranya:
a.       Memberi angka
e.       Memberi tugas
b.      Hadiah
f.       Memberi ulangan
c.       Pujian
g.      Mengetahui hasil
d.      Gerakan tubuh
h.      hukuman
4.      Menggunakan metode yang bervariasi


DAFTAR PUSTAKA


Djamarah, Syaiful Bahri. 2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Rineka Cipta.

Fahurrohman, Pupuh. 2007. Strategi Belajar Mengajar. Bandung: PT. Refika Aditama.

Mustakim, Zaenal. 2009. Strategi dan Metode Pembelajaran. Yogakarta: Gama Media Yogyakarta.

Silivenus, Suke. 1991. Evaluasi Hasil Belajar dan Umpan Balik. Jakarta: PT. Grasindo.



[1] Zaenal Mustakim, Strategi dan Metode Pembelajaran (Yogyakarta: Gama Media Yogyakarta, 2009), h. 14.
[2] Suke Silivenius, Evaluasi Hasil Belajar dan Umpan Balik (jakarta: PT. Grasindo, 1991), h. 149.
[3] Zaenal Mustakim, Op.Cit., h. 15.
[4] Ibid. h. 16.
[5] Ibid. h. 17.
[6] Ibid. h. 17-18.
[7] Ibid. h. 19-20.
[8] Ibid. h. 20.
[9] Suke Silivenus, Op.Cit., h. 151.
[10] Ibid. h. 151.
[11] Zaenal Mustakim, Op.Cit., h. 22-23.
[12] Suke Silivenus, Op.Cit., h. 152.
[13] Drs. Syaiful Djamarah, Strategi Belajar Mengajar (Jakarta: PT Rineka Cipta, 2006), h. 143-145.
[14] Prof. Pupuh Fathurrohman, Strategi Belajar Mengajar, (bandung: PT. Refika Aditama, 2007), h. 98.
[15] Drs. Syaiful Bahri Djamarah, Op.Cit., h. 145-147.
[16] Ibid., h. 140-157.
[17] Ibid., h. 158-159.

SHARE THIS POST   

  • Facebook
  • Twitter
  • Myspace
  • Google Buzz
  • Reddit
  • Stumnleupon
  • Delicious
  • Digg
  • Technorati
Author: Mohammad
Mohammad is the founder of STC Network which offers Web Services and Online Business Solutions to clients around the globe. Read More →

0 comments: